Hobby

Hobi,gw ngartiin “hobi” sebagai kata yang setara dengan “pelampiasan”. Ketika lu ketemu sama bad mood atau dunia yang ngga nerima lu se apa adanya lu, maka hobi adalah hal yang mau menerima lu apa adanya,mau menerima keluh kesah lu,walaupun bukan dengan cara “manusia” tapi, dengan membuat lu merasa “deserved to be here” dan bisa dengerin semua curhatan lu, ya..dengan cara nya sendiri.

Semua orang punya hobi,sebagian menganggap tidur itu hobi, sebagian menganggap makan itu hobi,  itu mindset mereka dan mindset setiap orang itu ngga sama,kita,Homo sapiens perlu pelampiasan,saat lu nembak cewek dan ngga diterima, lu butuh pelampiasan (lain hal kalo yang begini). Maksud gw, pelampiasan saat lu jenuh, borred by this shits world, although this world is beauty enough to be called as shit place.

Ketika seseorang nanyain lu,”hobi lu apa sih ? ” maka, lu bakal terbawa ke alam lu, alam yang telah dibuat oleh hobi lu, dimana disana lu adalah rajanya, bahkan tuhan dari alam itu, lu bisa bikin apa aja, bisa ngapain aja, ya..karena itu alam bikinan elu. Lu bakalan mulai mendaftar secara alphabetic. Sebagian orang, punya hobi yang lebih dari satu atau dua, mulai dari sport, ngoprek, makan, tidur, chattingan, WTF ! it’s mainstream !!

Dunia,begitu luas sampai-sampai lu belum bisa megang kepala patung Liberty,  karena keluasannya dan lu masih berkutat di hobi mainstream itu ? oh, come on.