“alot of awesome people out there, with their awesome skills, awesome smiles, you can’t just stay in 1 place, you have to see the world, the people, and the way they are smiling, it’s awesome!”

Sabtu kemarin adalah pertama kali nya saya live demo, aplikasi? klak klik? bukan! ngoding pake API sendiri *berasa keren bener* kronologi nya begini.

Setelah mendapatkan stand di salah satu meja (well, ini ceritanya, plot nya mundur, ya!) di JakDiVa, saya pergi ke toliet buat sekedar cuci muka, ngantuk berat! Perasaan ngga enak mulai muncul, “duh, jangan-jangan staff menteri nya dateng pas saya lagi disini, di stand kan cuma Jufi doang!”, kemudian saya buru-buru balik ke stand, dan dugaan saya benar, seorang staff menteri dan panitian HM2 mulai menanyai jufi, “vick!!!”, “ngasih aba-aba, udah biar gw aja yang jelasin,–padahal masih rada gugup, gatau kenapa”, kemudian ditanyain, “jadi, kamu bikin apa?”, blablabla…OK, pertanyaan terberat muncul, “apa yang unik dari aplikasi kamu?” duhhh. mulai, kebiasaan ngecilin suara, dan rada gemeteran, kemudian berusaha nguasain keadaaan, “pak, aplikasi ini bisa ngelaporin data polusi udara di 8 kota terdampak asap!”, bapak itu bingung, “lah, kamu dapat datanya dari mana?”, kemudian dia bertanya, heran, dia ga bisa dapet datanya, lah ini anak kok bisa?, “saya menulis API buat data retreival nya sendiri pak”, beliau tambah bingung, “API itu apa?”, “application programming interface”, duhh, “coba liatin data polusi udara di kota Palembang, sekarang.”

well, itu pertama kali nya lifetime demo make api data retreival sendiri, ada gegerat nya!

Kemudian dengan yakin, saya membuka terminal, dan mengetikkan “ipython” di prompt, kemudian…beberapa baris kode.

>> from ispuapi import aqi
>> import matplotlib.pyplot as plt
>> data = aqi(‘pku’)
>> plt.plot(data)
>> plt.show()
cling, plotting nya muncul, terus staff menkopolhukam nya bilang, “lah, ini kan buat programmer, kamu gabikin yang buat non-programmer?” *pak, saya bukan programmer!* kemudian masih ngeyel nanyain “x ini apa?”, “interval waktu, pak”, “y nya?”, “tingkat polusi udara…”. “jadi, ini kenapa 0? ngga mungkin 0 nih!” sambil ngeluarin smartphone nya, kemudian nunjukin aplikasi sejenis yang sudah mereka buat, “nih, lihat…” duhh, aplikasi nya udah pake maps! semua data ispu bisa didapetin dari tiap koordinat! kereeen gila! yang bikin saya tambah bengong, harga sensor nya 3 milyard Rupiah! duhh, itu uang semua?

dan, epic nya, saya baru nyadar kalau disamping staf menkopolhukam itu “mother of mother of heker”! bang Sofian Hadiwijaya! duhhh lupa sungkem nih!